Trik Marketing yang SEMUA ORANG WAJIB TAU yaitu Marketing Funnel

Halo Teman-teman Bacatimes! Apa kabar hari ini? Semoga selalu dalam keadaan fit dan bersemangat ya, meskipun tengah berjuang dengan kerjaan atau bisnis yang makin kompetitif. Nah, kalau bicara tentang bisnis dan marketing, pasti nggak asing dong dengerin istilah “Marketing Funnel”? Kalau belum, nggak usah khawatir, di sini kita akan bahas tuntas!

Marketing Funnel itu bisa dibilang kayak ‘peta cinta’ buat bisnis lo. Bayangin aja, ini adalah cara elegan untuk memandu calon pelanggan dari tahap “Hai, kenalin, aku produk X” sampai “Makasih ya udah beli, kita udah jadian kan?” (alias jadi pelanggan setia). Jadi, ini sebenernya proses rayuan maut yang berjenjang, lengkap dengan do’s and don’ts-nya!

Tapi, hey, sebelum lo mulai memikirkan kayak gimana cara “nge-date” sama calon pelanggan, yuk kita pelajari dulu apa aja sih tahap-tahap di Marketing Funnel dan kenapa ini penting banget. Kita juga akan bahas beberapa FAQ seputar Marketing Funnel yang udah saya siapkan di bawah ini. Siap-siap buat jadi Casanova dunia marketing, yuk!

Hey, apa kabar semua? Sibuk mikirin marketing, huh? Nah, sebelum lo kepikiran, “Platform apa yang harus gue pake?” atau “Konten gue harus kayak gimana?” Tenang, karena ada satu rahasia sukses yang gue pake sendiri: “Marketing Funnel”.

1. Awareness: “Hi, Kenalin, Aku Ada Lho!”

Pertama, jangan buru-buru nyodorin produk lo ke muka customer. Tahap pertama ini namanya Awareness. Di sini tujuannya cuma satu: bikin orang tahu. Lo mau mereka tau tentang brand lo, produk lo, atau apapun yang lo tawarkan. Jadi, kasih tau mereka dulu lewat Instagram ads atau media sosial lainnya. Tapi di tahap ini, ingat: lo cuma ngasih tau, bukan ngasih jualan.

2. Consideration: “Hmm, Kayaknya Menarik Nih!”

Nah, setelah orang-orang udah tau, biasanya mereka udah masuk ke tahap ke-2, yaitu Consideration. Di sini mereka udah mulai mikir, “Wah, produk ini kayanya asyik juga ya?” Mereka udah mulai kunjungi website lo, liat Instagram page lo, baca review, dan lain-lain. Lo juga harus fokus di sini: kenapa sih orang harus memilih produk lo? Apa manfaat yang bisa mereka dapet?

3. Conversion: “Oke, Gue Beli!”

Setelah mereka cukup tertarik, barulah kita masuk ke tahap Conversion. Disini ada banyak cara untuk ‘mancing’ mereka supaya akhirnya beli. Bisa lewat e-commerce, atau strategi terbaru yang lagi booming yaitu via WhatsApp. Gue sendiri udah coba pake WhatsApp Business dan hasilnya? Sales bisa naik sampai 68%. Serius, cobain deh!

BACA JUGA  Pria Ini Nikahi Cinta Masa Kecil Setelah 60 Tahun, Maharnya Hampir 50 Juta!

4. Loyalty: “Wah, Produknya Bagus. Mau Lagi!”

Pas udah sampe sini, jangan pikir lo udah menang. Ada tahap keempat, yaitu Loyalty. Lo harus tetap keep in touch sama pelanggan. Kirim mereka email, kasih tahu produk baru, atau tawarkan diskon eksklusif. Tujuannya simple, lo mau mereka kembali dan jadi pelanggan setia.

5. Advocacy: “Guys, Produk Ini Keren Banget. Kalian Harus Coba!”

Tahap terakhir ini namanya Advocacy. Di sini, pelanggan lo udah jadi semacam ‘duta’ buat brand lo. Ini level paling keren, karena lo udah dapet marketing gratis dari pelanggan lo sendiri. Caranya? Memberi mereka pengalaman yang luar biasa, dari produk hingga layanan pelanggan.

Jadi kalo lo udah paham dari A-Z tentang Marketing Funnel ini, percaya deh, lo udah lebih jago dari 90% entrepreneur lain. Itu aja dari gue, ya! Mau tau lebih banyak? Langsung cek link di deskripsi. Sampai ketemu lagi!✌️

Berikut 13 pertanyaan seputar Marketing Funnel

1. Apa itu Marketing Funnel?

Jawaban: Bayangin aja Marketing Funnel itu kayak seluncuran air di taman bermain. Orang-orang masuk dari atas, melewati beberapa rintangan, dan akhirnya sampai di kolam di bawah—jadi pelanggan setia lo. Ini cara visual untuk menggambarkan proses dari “Hai, apa kabar?” sampai “Makasih udah beli, yuk datang lagi!”

BACA JUGA  Kode Promo GrabBike Februari 2022 Terbaru, Segera Pakai!

2. Mengapa Marketing Funnel itu penting?

Jawaban: Kalau jualan itu kayak pacaran, Marketing Funnel itu adalah “langkah-langkah cinta” dari ketemu pertama kali sampai jadi pasangan. Ini penting biar lo nggak terburu-buru dalam merayu calon pelanggan, dan malah bikin mereka kabur.

3. Apa itu tahap ‘Awareness’?

Jawaban: Tahap Awareness itu kayak saat lo bilang “Hai!” ke crush lo. Tujuannya cuma satu: bikin mereka tahu bahwa lo ada. Kuncinya di sini adalah jangan terlalu ‘ngejar’; cukup perkenalkan diri.

4. Apa bedanya ‘Consideration’ dan ‘Conversion’?

Jawaban: Kalau di tahap ‘Consideration’, calon pelanggan lo kayak lagi ‘stalking’ lo, liat-liat apa yang lo tawarkan. Sedangkan di ‘Conversion’, mereka udah siap diajak ‘jadian’, alias siap untuk membeli.

5. Bagaimana caranya meningkatkan ‘Conversion Rate’?

Jawaban: Ini kayak ngeyakinin calon pacar buat jadi pasangan—kamu perlu ‘charming point’. Bisa jadi diskon, promo, atau review positif dari pelanggan sebelumnya.

6. Apa itu tahap ‘Loyalty’?

Jawaban: Tahap ini kayak hubungan yang udah langgeng. Lo udah jadian, sekarang lo harus menjaga hubungan itu agar tetap awet. Gimana? Ya, tetap perhatian dan kasih ‘hadiah’ berupa diskon atau promo.

7. Apa itu ‘Advocacy’?

Jawaban: Ini level paling keren! Pelanggan lo udah jadi semacam ‘fans’ yang siap membantu promosi. Kayak punya teman yang selalu bantu jodohin lo.

8. Bisakah Marketing Funnel diaplikasikan di semua jenis bisnis?

Jawaban: Yep! Baik lo jualan online atau punya toko fisik, jasa atau produk, Marketing Funnel itu universal. Kayak lagu “Despacito”, cocok buat semua orang!

9. Apa itu ‘Leads’ dalam konteks Marketing Funnel?

Jawaban: Leads itu kayak daftar nama-nama yang udah lo kenalin tapi belum tentu jadi pacar. Bisa jadi mereka udah masuk tahap ‘Consideration’ atau bahkan siap untuk ‘Conversion’.

10. Bagaimana cara mengukur suksesnya sebuah Marketing Funnel?

Jawaban: Sukses nggaknya Marketing Funnel itu kayak liat progres hubungan asmara—ada tanda-tandanya. Mulai dari banyaknya pengunjung website, rate klik iklan, sampai peningkatan penjualan.

11. Apa itu ‘Drop-off Rate’?

Jawaban: Ini adalah orang-orang yang udah lo kenalin, tapi ‘ghosting’ di tengah jalan. Tujuannya adalah mengetahui di mana lo perlu memperbaiki strategi agar mereka ‘stay’.

12. Apakah semua orang yang masuk funnel pasti akan menjadi pelanggan?

Jawaban: Nggak, sayangnya nggak semua orang yang masuk funnel akan jadi pelanggan, mirip kayak nggak semua orang yang lo kenal akan jadi sahabat atau pasangan. Itu sebabnya kita perlu strategi.

13. Bagaimana cara memperbaiki Marketing Funnel yang tidak efektif?

Jawaban: Kalau funnel lo bermasalah, itu kayak hubungan yang lagi ‘rocky’. Solusinya? Evaluasi dari awal. Cek data, dengar masukan pelanggan, dan jangan lupa update strategi.

Semoga FAQ ini membantu memahami Marketing Funnel lebih baik!

Leave a Comment